Keutamaan Sholat Itikharah

Ada hadits nabi yang dikutip dari Jabir bin ‘Abdillah ra. dimana beliau berkata yang artinya:

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, mengajari kami shalat istikharah dalam setiap perkara atau urusan yang kami hadapai, sebagaimana beliau mengajarkan kami suatu surah dari Al-Quran. Beliau berkata, “Jika salah seorang di antara kalian berniat dalam suatu urusan, maka lakukanlah shalat dua raka’at yang bukan shalat wajib, kemudian berdoalah…” HR. Al-Bukhari

Hadits diatas adalah hadits yang penting. Di dalamnya Rasulullah mengajarkan kepada umatnya untuk selalu mengembalikan urusan kepada Allah jika menemui perkara atau permasalahan. Caranya adalah dengan sholat Istikharah. Mengenai tata caranya, tidak berbeda dengan sholat yang lain, hanya pada niatnya yang berbeda. Kali ini akan kita bahas dua hal yang kami tebalkan diatas.

Yang pertama adalah bahwa Rasulullah mengajarkan sholat istikharah dalam setiap perkara atau urusan. Jadi adalah tidak benar bahwa ada anggapan bahwa sholat istikharah hanya dilakukan ketika ada urusan yang meragukan saja.

Yang kedua, sebagian dari orang salah paham dalam melaksanakan sholat Istikharah, dimana mereka melakukannya pada saat masih ragu akan suatu pilihan. Padahal ini kurang tepat, seharusnya orang yang telah mantap hatinya dalam mengambil keputusanlah yang melakukan sholat istikharah. Arti kata berniat itu tidak sama dengan menghadapi. Berniat berarti telah memiliki keputusan.

Lantas apa gunanya melakukan sholat istikharah saat sudah mantap dengan satu keputusan?

Jawaban ini kebetulan didapatkan dari penjelasan Ustadz Aris Munandar dalam sebuah sesi kajian rutin pagi. Beliau menuturkan ada dua alasan dalam hal tersebut, yakni:

  • Jika seorang telah mantap dengan suatu urusan, maka ia memohon kepada Allah agar urusan tersebut baik dan diridhoi Allah dan Allah bisa mempermudah jalannya untuk urusan tersebut.
  • Namun jika perkara tersebut ternyata tidak baik baginya, Allah akan datangkan penghalang dan pencegah baginya sehingga ia tak bisa melaksanakan urusan tersebut.

Hal ini merupakan tindak lanjut daripada firman Allah yang artinya:

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” QS. Al-Baqarah: 216

Manusia telah diberi anugrah oleh Allah berupa akal pikiran. Oleh karena itu dalam memutuskan suatu masalah hendaknya manusia menggunakan akalnya terlebih dahulu. Setelah mantap terhadap satu keputusan berdasarkan pertimbangan akal, maka baru meminta bantuan kepada Allah untuk ditunjukkan jalan. Allah Maha Mengetahui, sehingga hanya kepadaNya kita meminta bantuan. Semoga bermanfaat.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s